Menanti Olimpiade Tokyo 2020, Komite Penyelenggara: Vaksin Adalah Kunci

Seorang perempuan mengenakan masker berada di depan monumen logo Olimpiade Tokyo 2020/Net

Olimpiade Tokyo seharusnya dibuka dengan megah dan meriah pada 23 Juli 2020. Sayangnya, virus corona datang, meluluhlantahkan semua persiapan yang telah dibuat oleh Komite Penyelenggara, hingga akhirnya ajang tahunan tersebut ditunda setidaknya selama satu tahun.

Kepada penyiar nasional NHK pada Rabu (22/7), Ketua Komite Penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020, Yoshiro Mori mengatakan, saat ini pihaknya hanya berharap pada satu hal, vaksin.

"Secara khusus, poin pertama adalah vaksin atau obat telah dikembangkan," ujarnya seperti dikutip kembali oleh CNA.

"Jika keadaan terus seperti sekarang, kita tidak bisa (melanjutkannya)," sambungnya.

Olimpiade Tokto 2020 seharusnya digelar pada Maret. Namun wabah Covid-19 membuat pemerintahan Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe menundanya menjadi Juli.

Situasi yang tidak memungkinkan saat ini juga membuat pertandingan dunia tersebut ditunda selama satu tahun, menjadi 23 Juli 2021. Penundaan tersebut menjadi yang terburuk kedua sejak Perang Dunia II.

"Saya tidak bisa membayangkan situasi seperti ini akan berlanjut selama satu tahun lagi," kata Mori.

Dari jajak pendapat yang dilakukan oleh Kyodo News yang diterbitkan pada pekan ini, hanya satu dari empat orang di Jepang yang ingin menyaksikan Olimpiade Tokyo tahun depan. Sebagian besar warga ingin Olimpiade tetap berlanjut tahun ini atau dibatalkan sama sekali.

Mereka yang mendukung Olimpiade dilakukan tahun ini menyarankan agar para penonton dibatasi atau mengadakan permainan di ruang tertutup.

Namun Mori mengatakan, mengadakan acara tanpa penggemar bukanlah pilihan untuk saat ini.

"Jika itu satu-satunya cara untuk melakukannya, maka itu adalah sesuatu yang harus kita pertimbangkan. Jika itu terjadi, mungkin ada pembicaraan tentang pembatalan," ujar Mori.

Dengan sisa waktu satu tahun, banyak keraguan yang muncul karena penanganan wabah yang masih belum usai. Bahkan beberapa negara mengalami lonjakan kasus baru, termasuk Jepang.

Sejauh ini, Jepang sudah melaporkan 26.300 kasus Covid-19 secara nasional dengan 989 kematian.

Kolom Komentar


Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • JK, Buat Kejutan Apa di 2024?

Selasa, 26 Januari 2021
Video

Klarifikasi Ambroncius Nababan

Selasa, 26 Januari 2021

Artikel Lainnya

Perguruan Kala Hitam Rayakan Ultah Ke-49, Ketua PWI Sumut Dianugerahi Sabuk Hitam
Olahraga

Perguruan Kala Hitam Rayakan..

25 Januari 2021 18:08
Formula E Kembali Ditunda, Commitment Fee Dipastikan Tak Hilang
Olahraga

Formula E Kembali Ditunda, C..

22 Januari 2021 16:39
Bantah Rumor, Jepang: Olimpiade Tokyo Tetap Digelar 23 Juli 2021
Olahraga

Bantah Rumor, Jepang: Olimpi..

22 Januari 2021 15:13
Jepang Pertimbangkan Tunda Olimpiade Tokyo
Olahraga

Jepang Pertimbangkan Tunda O..

22 Januari 2021 08:08
Lolos Ke Final Thailand Open, Praveen/Melati Bakal Tantang Unggulan Pertama
Olahraga

Lolos Ke Final Thailand Open..

16 Januari 2021 23:35
Dua Multievent Ditunda OCA, KOI: Kami Bisa Memaklumi
Olahraga

Dua Multievent Ditunda OCA, ..

15 Januari 2021 15:42
Gaduh Isu Lelang Jabatan Timnas U-19, Pengamat: Kalau Tidak Gaduh, Namanya Bukan PSSI
Olahraga

Gaduh Isu Lelang Jabatan Tim..

06 Januari 2021 19:45
Kevin Sanjaya Positif Covid-19, The Minion Batal Tampil Di Thailand Open
Olahraga

Kevin Sanjaya Positif Covid-..

04 Januari 2021 18:20