Olimpiade Tokyo 2021 Digelar Dengan Atau Tanpa Covid-19, Wapres IOC: Akan Jadi Cahaya Di Ujung Terowongan

Ilustrasi/Net

Tertunda karena pandemik, Olimpiade Tokyo sudah dipastikan akan tetap berlangsung tahun depan meskipun masih ada ancaman virus corona yang mengkhawatirkan.

Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Presiden IOC John Coates kepada AFP pada Senin (7/9), dia bersumpah bahwa gelaran pesta olah raga seluruh dunia itu akan menjadi ‘Olimpiade yang menaklukkan Covid’.

Olimpiade tidak pernah dibatalkan di luar perang dunia, dan Coates yang berbicara dalam sebuah wawancara eksklusif, bersikukuh bahwa Olimpiade Tokyo akan dimulai pada tanggal yang sudah mereka revisi sebelumnya.

“Itu akan berlangsung dengan atau tanpa Covid. Pertandingan akan dimulai pada 23 Juli tahun depan,” kata Coates, yang mengepalai Komisi Koordinasi Komite Olimpiade Internasional untuk Olimpiade Tokyo.

“Pertandingan itu akan memiliki tema Permainan Rekonstruksi setelah kehancuran akibat tsunami,” katanya, merujuk pada bencana gempa bumi dan tsunami di timur laut Jepang pada tahun 2011.

“Sekarang ini akan menjadi Pertandingan yang menaklukkan Covid, cahaya di ujung terowongan.”

Dalam sebuah keputusan penting, Olimpiade 2020  telah ditunda karena cengkeraman pandemik dan sekarang akan dibuka kembali pada 23 Juli 2021.

Tetapi perbatasan Jepang sebagian besar masih tertutup untuk pengunjung asing dan kemunculan vaksin diperkirakan masih berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun lagi, menambah spekulasi tentang apakah Olimpiade tetap layak untuk dilaksanakan atau tidak.

Pejabat Jepang telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan menunda untuk kedua kalinya setelah tahun 2021. Meskipun ada tanda-tanda bahwa antusiasme publik di Jepang memudar setelah jajak pendapat baru-baru ini menemukan bahwa, hanya ada satu dari empat orang Jepang yang menginginkan mereka melanjutkan olimpiade pada tahun depan, dengan sebagian besar mendukung penundaan atau pembatalan lagi.

Coates mengatakan pemerintah Jepang sama sekali tidak akan melepaskan tongkat estafetnya setelah melakukan penundaan akibad Covid-19.

“Sebelum Covid, (presiden IOC) Thomas Bach mengatakan ini adalah Game dengan persiapan terbaik yang pernah kami lihat, venue hampir semua selesai, sekarang sudah selesai, desanya luar biasa, semua pengaturan transportasi, semuanya baik-baik saja,” ungkapnya.

“Sekarang telah ditunda satu tahun, itu memberikan tugas yang sangat besar dalam hal mengamankan kembali semua tempat, seperti 43 hotel yang harus kami keluarkan dari kontrak  dan bernegosiasi ulang selama setahun kemudian,” tambah Coates.

Dengan sebagian besar pekerjaan yang sedang berlangsung, atau telah diselesaikan, sebuah gugus tugas telah dibentuk untuk melihat skenario yang berbeda pada tahun 2021, dari bagaimana kontrol perbatasan akan memengaruhi pergerakan atlet, hingga apakah penggemar dapat memesan tempat dan bagaimana menjaga keamanan stadion.

Untuk membahas berbagai kemungkinan, kelompok yang terdiri dari pejabat Jepang dan IOC itu bertemu untuk pertama kalinya minggu lalu.

“Tugas mereka sekarang adalah melihat semua tindakan balasan berbeda yang akan diperlukan agar Olimpiade bisa berlangsung,” kata Coates, yang juga pernah menjadi presiden lama Komite Olimpiade Australia.

“Beberapa negara akan mengendalikannya (Covid-19), beberapa tidak. Kami akan kedatangan atlet dari tempat-tempat di mana itu di bawah kendali dan beberapa tidak. Ada 206 tim, jadi ada tugas besar yang dilakukan di pihak Jepang,” katanya.

Kepala Olimpiade Tokyo 2020 Toshiro Muto pada hari Jumat (4/9) kembali mengulangi peryataan bahwa penyelenggara berharap untuk menghindari Olimpiade tanpa penonton, sebuah opsi yang telah diperdebatkan mengingat hingga kini Jepang masih membatasi penonton di acara olahraga.

Sementara negara itu dengan hati-hati membuka kembali ekonominya, dengan bisbol profesional, sepak bola, dan sumo dilanjutkan di depan sejumlah kecil penggemar, negara ini terus melihat aliran kasus virus corona baru.

Jepang telah mengucurkan miliaran dolar untuk Olimpiade, dan penundaan telah menyebabkan terjadinya penambahan biaya.

Coates mengatakan IOC melakukan tugasnya dengan memasukkan tambahan dana 800 juta dolar AS untuk mendukung federasi internasional, yang pendapatannya tidak terjadi tahun ini.

Saat Jepang, IOC, dan ribuan atlet menunggu untuk melihat apakah Olimpiade akan dilanjutkan tahun depan, nyala api Olimpiade sebagai inti dari estafet obor yang dibatalkan kini dipajang di museum Tokyo.

Satu set cincin Olimpiade raksasa, dengan berat 69 ton dan berukuran 15 kali 32 meter, ditarik untuk pemeliharaan, dan bulan lalu Stadion Nasional Tokyo, alih-alih menjadi tuan rumah lintasan dan lapangan Olimpiade, menggelar Golden Grand Prix 2020 yang jauh lebih rendah di belakang pintu tertutup.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

BREAKING NEWS: Pasar Cepogo Boyolali Terbakar

Kamis, 17 September 2020
Video

Menguji Erick Thohir dan Jokowi, Kejanggalan Pertamina Gamblang Diurai Ahok

Jumat, 18 September 2020

Artikel Lainnya

Resmi Dilantik, Pengurus Cabang E-Sport Kota Semarang Siap Munculkan Atlet-atlet Potensial
Olahraga

Resmi Dilantik, Pengurus Cab..

20 September 2020 04:31
Takut Dan Sedih, Ini Kata Hendra Setiawan Soal Indonesia Mundur Dari Piala Thomas & Uber 2020
Olahraga

Takut Dan Sedih, Ini Kata He..

12 September 2020 01:21
Indonesia Mundur Dari Piala Thomas Dan Uber 2020, Ini Alasannya
Olahraga

Indonesia Mundur Dari Piala ..

12 September 2020 00:16
Di Haornas Ke-37, Atlet Berprestasi Asal Kabupaten Bekasi Raih Penghargaan
Olahraga

Di Haornas Ke-37, Atlet Berp..

10 September 2020 03:36
Jokowi: Olahraga Bukan Sekadar Fisik, Tapi Juga Melatih Sikap Dan Mental
Olahraga

Jokowi: Olahraga Bukan Sekad..

10 September 2020 01:21
Dukung Indonesia Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032, Pemprov Jabar Akan Siapkan Atlet Dan Venue Terbaik
Olahraga

Dukung Indonesia Jadi Tuan R..

09 September 2020 16:09
Peringatan Haornas 2020, Airlangga Hartarto Sabet Penghargaan Pembina Olahraga Berprestasi
Olahraga

Peringatan Haornas 2020, Air..

09 September 2020 12:05
Jelang Haornas, KONI Salatiga Konsentrasi Kelengkapan Sapras Atlet Lini Satu
Olahraga

Jelang Haornas, KONI Salatig..

09 September 2020 00:31