Selama Olimpiade Tokyo 2021, Atlet Wajib Tes Covid-19 Setiap 96-120 Jam Sekali

Sejumlah orang melintas di dekat simbol Olimpiade Tokyo di Jepang/CNA

Olimpiade Tokyo 2021 akan tetap dijalankan sesuai dengan agenda, yakni pada musim panas tahun depan.

Meski begitu, pihak penyelenggara dan pemerintah setempat menerapkan pedoman serta aturan yang ketat demi menekan potensi penularan virus corona.

Beberapa aturan yang telah dibuat saat ini antara lain adalah, atlet yang berpartisipasi dalam Olimpiade Tokyo 2021 harus bisa membuktikan bahwa dia negatif Covid-19. Tes tersebut harus dilakukan kurang dari dari 72 jam sebelum dia tiba di Jepang untuk mengikuti  Olimpiade.

Bukan hanya itu, selama pelaksanaan Olimpiade, para atlet juga akan mengikuti tes Covid-19 setiap 96 hingga 120 jam sekali.

Aturan tersebut tertuang dalam laporan yang diterbitkan oleh pihak penyelenggara pada Rabu (2/12).

Meski begitu, pedoman lanjutan soal bagaimana Tokyo akan menjadi tuan rumah pagelaran pesta olahraga tahun depan itu masih dalam pembahasan antara panitia penyelenggara Olimpiade serta Pemerintah Metropolitan Tokyo.

Namun perlu diketahui bahwa hingga saat ini, Jepang masih menerapkan aturan ketat mengenai kunjungan warga negara asing. Mereka yang baru datang dari luar negeri wajib karantina mandiri selama 14 hari setelah kedatangan.

Akan tetapi atlet dan pemangku kepentingan utama lainnya yang datang ke Jepang untuk Olimpiade akan dibebaskan dari pembatasan tersebut.

Pada saat penyelanggaraan Olimpiade yang akan dimulai pada tanggal 23 Juli 2021 mendatang, diperkirakan akan ada lebih dari 15 ribu atlet dari berbagai negara di dunia yang hadir di Tokyo untuk mengikuti Olimpiade.

Mayoritas dari mereka kemudian akan tinggal di Perkampungan Atlet yang dibangun khusus di Jepang.

Laporan terbaru yang dirilis pihak penyelenggara, pusat pengujian Covid-19 akan didirikan di Perkampungan Atlet. Selain itu, pihak penyelenggara juga akan mendorong para atlet agar menghabiskan waktu lebih sedikit di Tokyo.

"Kami ingin memperhatikan para atlet, sehingga Perkampungan Atlet tidak terlalu padat," kata CEO Olimpiade Toshiro Muto.

"Setelah pertandingan selesai, kami ingin para atlet pulang secepat mungkin," sambungnya, seperti dikabarkan Channel News Asia.

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

Formula E Kembali Ditunda, Commitment Fee Dipastikan Tak Hilang
Olahraga

Formula E Kembali Ditunda, C..

22 Januari 2021 16:39
Bantah Rumor, Jepang: Olimpiade Tokyo Tetap Digelar 23 Juli 2021
Olahraga

Bantah Rumor, Jepang: Olimpi..

22 Januari 2021 15:13
Jepang Pertimbangkan Tunda Olimpiade Tokyo
Olahraga

Jepang Pertimbangkan Tunda O..

22 Januari 2021 08:08
Lolos Ke Final Thailand Open, Praveen/Melati Bakal Tantang Unggulan Pertama
Olahraga

Lolos Ke Final Thailand Open..

16 Januari 2021 23:35
Dua Multievent Ditunda OCA, KOI: Kami Bisa Memaklumi
Olahraga

Dua Multievent Ditunda OCA, ..

15 Januari 2021 15:42
Gaduh Isu Lelang Jabatan Timnas U-19, Pengamat: Kalau Tidak Gaduh, Namanya Bukan PSSI
Olahraga

Gaduh Isu Lelang Jabatan Tim..

06 Januari 2021 19:45
Kevin Sanjaya Positif Covid-19, The Minion Batal Tampil Di Thailand Open
Olahraga

Kevin Sanjaya Positif Covid-..

04 Januari 2021 18:20
KOI Serahkan Bantuan Dana Olimpiade, Tiap Cabor Dapat Rp 28 Juta
Olahraga

KOI Serahkan Bantuan Dana Ol..

30 Desember 2020 11:53