Farah.ID
Farah.ID

Mayoritas Komunitas Sepak Bola Norwegia Menentang Seruan Boikot Piala Dunia Qatar 2022

LAPORAN: RENI ERINA
  • Senin, 21 Juni 2021, 09:37 WIB
Mayoritas Komunitas Sepak Bola Norwegia Menentang Seruan Boikot Piala Dunia Qatar 2022
Timnas Norwegia/Net
Komunitas sepak bola Norwegia memberikan suara menentang pemboikotan Piala Dunia 2022 di Qatar, meskipun ada tekanan dari akar rumputnya atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia terhadap pekerja migran di negara Teluk itu.

Pada kongres luar biasa yang diadakan oleh Federasi Sepak Bola Norwegia (NFF), pada Minggu (20/6), 368 delegasi memilih mosi menolak boikot sementara 121 lainnya mendukung usulan tersebut, seperti dikutip dari AGP, Senin (21/6).

Gerakan yang menyerukan boikot dimulai ketika klub Tromso IL berbicara menentang dugaan pelanggaran hak asasi manusia pada bulan Februari.

"Kami tidak bisa lagi duduk dan menonton orang mati atas nama sepak bola," kata klub divisi satu itu.

Qatar telah menghadapi kritik atas perlakuannya terhadap pekerja migran, banyak di antaranya terlibat dalam pembangunan stadion dan infrastruktur untuk Piala Dunia 2022. Para juru kampanye menuduh majikan melakukan eksploitasi dan memaksa pekerja untuk bekerja dalam kondisi berbahaya.

Sementara itu, otoritas Qatar bersikeras bahwa mereka telah melakukan lebih dari negara mana pun di kawasan itu untuk meningkatkan kesejahteraan pekerja.

Seorang juru bicara penyelenggara Qatar menyebutkan 3 jumlah kematian di lokasi konstruksi sejak 2014, dengan 35 lainnya meninggal jauh dari tempat kerja mereka, menantang jumlah korban tewas yang dilaporkan oleh beberapa kelompok hak asasi manusia.

Hampir setengah dari warga Norwegia (49 persen) mendukung boikot, sementara hanya 29 persen yang menentang, menurut jajak pendapat yang diterbitkan oleh surat kabar VG pada hari Rabu (16/6).

Tom Hogli, mantan pesepakbola profesional yang menjadi pejabat hubungan masyarakat untuk Tromso IL, mengatakan kepada AFP: "Tidak ada keraguan bahwa Piala Dunia ini seharusnya tidak pernah diberikan kepada Qatar."

"Kondisi di sana sangat buruk dan banyak yang kehilangan nyawa," tambahnya.

Merasakan tekanan dari kampanye akar rumput, NFF merujuk masalah ini ke kongres luar biasa yang pada hari Minggu (20/6), mengumpulkan delapan anggota komite eksekutif dan perwakilan dari 18 distrik dan ratusan klub profesional dan amatir.

Diskusi berkisar pada temuan komite ahli, yang dengan pengecualian dua anggota yang mewakili penggemar, juga telah menentang boikot.

Ketua komite Sven Mollekleiv telah memperingatkan menjelang pertemuan bahwa boikot tidak mungkin terjadi karena "Anda membutuhkan massa kritis di belakangnya, oposisi yang menyerukannya di negara itu, PBB untuk menekan pihak berwenang, dunia bisnis, perdagangan serikat pekerja dan masyarakat sipil untuk menekannya dalam jangka panjang."

Alih-alih memboikot, komite tersebut telah merekomendasikan 26 langkah untuk mengkonsolidasikan dan memajukan keuntungan yang dibuat di Qatar tetapi juga untuk memastikan bahwa FIFA tidak terlibat dalam apa yang disebut 'sportswashing' - pemolesan citra suatu negara melalui acara olahraga besar .

Skuad nasional Norwegia telah memprotes kondisi di Qatar, tetapi berhenti menyerukan boikot.

Sebelum pertandingan terakhir, bintang Borussia Dortmund Erling Braut Haaland, kapten Martin Odegaard dan rekan satu tim mereka telah mengenakan kaos dengan slogan-slogan seperti 'Hak asasi manusia di dalam dan di luar lapangan'.

FIFA sendiri berpendapat bahwa pemberian tuan rumah Piala Dunia di Qatar telah membuka pintu bagi kemajuan sosial.

"Kami tahu masih ada pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi kami perlu mengakui kemajuan signifikan yang dicapai dalam waktu yang sangat singkat," kata presiden FIFA Gianni Infantino pada Mei lalu.

Saat ini Norwegia berada di urutan keempat dalam grup kualifikasi Piala Dunia. Hasil pemungutan suara pada Minggu dapat berdampak pada apakah Norwegia akan terus memainkan pertandingan kualifikasi atau tidak.
EDITOR: RENI ERINA

ARTIKEL LAINNYA